Kekuatan Islam

Islam merupakan agama samawi yang ajarannya sepenuhnya ditentukan oleh Allah subhanhu wata’ala sebagai sang Maha pencipta. Kekuatan Islam sejak awal hingga akhir zaman telah dijamin oleh Allah subhanau wata’ala.

هُوَ ٱلَّذِىٓ أَرۡسَلَ رَسُولَهُ ۥ بِٱلۡهُدَىٰ وَدِينِ ٱلۡحَقِّ لِيُظۡهِرَهُ ۥ عَلَى ٱلدِّينِ ڪُلِّهِۦ وَلَوۡ ڪَرِهَ ٱلۡمُشۡرِكُونَ

Dialah yang telah mengutus Rasul-Nya [dengan membawa] petunjuk [Al Qur’an] dan agama yang benar untuk dimenangkan-Nya atas segala agama, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukai ( Q.S.At-toubah : 33 ).

وَعَدَ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ مِنكُمۡ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ لَيَسۡتَخۡلِفَنَّهُمۡ فِى ٱلۡأَرۡضِ ڪَمَا ٱسۡتَخۡلَفَ ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِهِمۡ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمۡ دِينَہُمُ ٱلَّذِى ٱرۡتَضَىٰ لَهُمۡ وَلَيُبَدِّلَنَّہُم مِّنۢ بَعۡدِ خَوۡفِهِمۡ أَمۡنً۬ا‌ۚ يَعۡبُدُونَنِى لَا يُشۡرِكُونَ بِى شَيۡـًٔ۬ا‌ۚ وَمَن ڪَفَرَ بَعۡدَ ذَٲلِكَ فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡفَـٰسِقُونَ

Artinya : “Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar [keadaan] mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang [tetap] kafir sesudah [janji] itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” Q.S. An Nur : 55 )

Kayakinan orang – orang yang beriman tentang wahyu Allah berupa al-quran dengan seluruh ayat – ayat di dalamnya sudah tidak ada keruguan sedikutpun. Adapun yang tidak dapat dipastikan bagaimana situasi dan kondisi Islam di masa tertentu dan juga di tempat – tempat tertentu.

Allah subhanahu wata’ala memberikan kesempatan kepada setiap orang yang beriman untuk membuktikan keimanannya dalam menghadapi segala cobaan dalam menjalankan agama Allah yang lurus itu.

أَحَسِبَ ٱلنَّاسُ أَن يُتۡرَكُوٓاْ أَن يَقُولُوٓاْ ءَامَنَّا وَهُمۡ لَا يُفۡتَنُونَ

Artinya : “Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan [saja] mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?”.

وَلَقَدۡ فَتَنَّا ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِهِمۡ‌ۖ فَلَيَعۡلَمَنَّ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ صَدَقُواْ وَلَيَعۡلَمَنَّ ٱلۡكَـٰذِبِينَ

Artinya : “Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta”.

Kemenangan kaum muslimin dan kemerosotannya adalah diantaranya terlihat dari beberapa faktor penting, diantaranya, sebagai berikut :

Pertama : Ilmu pengetahuan dan penguasaan teknologi

Pada dasa warsa sekarang ini sungguh sangat terasa betapa pentingnya ilmu pengetahuan dan penguasaan teknologi untuk memenangkan persaingan di segala bidang. Apabila umat Islam lemah dari segi ilmu pengetahuan tertuatama ilmu pengetahuan terapan dan teknologi, maka hampir dipastikan akan mengalami kemerosotan bagi kaum muslimin.

Pentingnya ilmu pengetahuan dan teknologi itu telah diungkapkan dalam ajaran Islam makna yang begitu luas, yaitu : 

مَنْ أَرَادَ الدُّنْيَا فَعَلَيْهِ بِالْعِلْمِ, وَمَنْ أَرَادَ الأَخِرَةَ فَعَلَيْهِ بِالْعِلْمِ, وَمَنْ أَرَادَهُمَا فَعَلَيْهِ بِالْعِلْمِ

Artinya “Barang siapa menginginkan soal-soal yang berhubungan dengan dunia, wajiblah ia memiliki ilmunya ; dan barang siapa yang ingin (selamat dan berbahagia) di akhirat, wajiblah ia mengetahui ilmunya pula; dan barangsiapa yang menginginkan kedua-duanya, wajiblah ia memiliki ilmu kedua-duanya pula”

Dalam pandangan Islam, para ahli ilmi memiliki derajat yang lebih tinggi, sebagaimana firman Allah subhanahu wata’al, yaitu :

يَرْفَعِ اللهُ الَّذِينَ ءَامَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرُُ

Artinya : “Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat” (Q.s. al-Mujadalah : 11)

Kedua, prilaku yang mulia

Prilaku mulia ( akhlaq al karimah ) yang meliputi kejujuran, kasih sayang serta keikhlasan berkorban untuk kebaikan adalah merupakan salah satu faktor yang menentukan kemajuan Islam

Kejujuran merupakan tolak ukur kepribadian seseorang, apakah dapat dipercaya /tidak dalam berbagai urusan.

Jujur dalam berkata, bersikap dan bertindak dalam hal apapun tentu sangatlah penting untuk menjadikan seorang muslim sebagai teladan bagi sesama muslim dan seluruh umat manusia di dunia ini.

Jika lemahnya kepercayaan terlebih lagi hilangnya kepercayaan terhadap seorang muslim dikalangan sesama muslim itu sendiri, maka tentu insan – insan yang belum menjadi muslimpun akan membuat mereka enggan kepada kaum muslimin. Inilah yang diingatkan oleh Nabi Muhammad sallallahu alaihi wasallam dalam sabdanya :

عَنْ عَبْدِ اللهِ بنِ مَسْعُوْد رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : عَلَيْكُمْ بِالصِّدْقِ ، فَإِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِيْ إِلَى الْبِرِّ ، وَإِنَّ الْبِرَّ يَهْدِيْ إِلَى الْجَنَّةِ ، وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَصْدُقُ وَيَتَحَرَّى الصِّدْقَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ صِدِّيْقًا ، وَإِيَّاكُمْ وَالْكَذِبَ ، فَإِنَّ الْكَذِبَ يَهْدِيْ إِلَى الْفُجُوْرِ ، وَإِنَّ الْفُجُوْرَ يَهْدِيْ إِلَى النَّارِ ، وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَكْذِبُ وَيَتَحَرَّى الْكَذِبَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ كَذَّابًا

Artinya: “Dari ‘Abdullâh bin Mas’ûd Radhiyallahu anhu, ia berkata: “Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Hendaklah kalian selalu berlaku jujur, karena kejujuran membawa kepada kebaikan, dan kebaikan mengantarkan seseorang ke Surga. Dan apabila seorang selalu berlaku jujur dan tetap memilih jujur, maka akan dicatat di sisi Allâh sebagai orang yang jujur. Dan jauhilah oleh kalian berbuat dusta, karena dusta membawa seseorang kepada kejahatan, dan kejahatan mengantarkan seseorang ke Neraka. Dan jika seseorang senantiasa berdusta dan memilih kedustaan maka akan dicatat di sisi Allâh sebagai pendusta (pembohong).

عَلَيْكُمْ بِالصِّدْقِ فَاِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِيْ اِلَى الْبِرِّ اِنَّ الْبِرِّيَهْدِيْ اِلَى الْجَنَّةِ (رواه البخارى ومسلم)

Artinya : “Hendaknya kamu selalu jujur karena kejujuran itu akan membawa kepada kebaikan dan kebaikan itu akan membawa ke dalam surga.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Ketiga, Persatuan dan kesatuan

Persatuan dan kesatuan terkadang mudah diucapkan, namun terkadang begitu sulit untuk direalisasikan dikalangan kaum muslimin. Hubbuddunya dan berbagai kepentingan politik praktis dalam rangka meraih kekuasaan telah meyebabkan begitu mudah diantara kaum muslimin saling curiga, berburuk sangka bahkan menimbulkan permusuhan sesama muslim itu sendiri. Di samping itu perpecahan kaum muslimin juga ada kemugkinan by design oleh mereka – mereka yang tidak menyukai Islam. Sedangkan persatuan dan kesatuan ini merupakan perintah langsung dari Allah subhanahu wata’ala, melalui firman-Nya.

وَٱعۡتَصِمُواْ بِحَبۡلِ ٱللَّهِ جَمِيعً۬ا وَلَا تَفَرَّقُواْ‌ۚ وَٱذۡكُرُواْ نِعۡمَتَ ٱللَّهِ عَلَيۡكُمۡ إِذۡ كُنتُمۡ أَعۡدَآءً۬ فَأَلَّفَ بَيۡنَ قُلُوبِكُمۡ فَأَصۡبَحۡتُم بِنِعۡمَتِهِۦۤ إِخۡوَٲنً۬ا وَكُنتُمۡ عَلَىٰ شَفَا حُفۡرَةٍ۬ مِّنَ ٱلنَّارِ فَأَنقَذَكُم مِّنۡہَا‌ۗ كَذَٲلِكَ يُبَيِّنُ ٱللَّهُ لَكُمۡ ءَايَـٰتِهِۦ لَعَلَّكُمۡ تَہۡتَدُونَ

Artinya : “Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali [agama] Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan ni’mat Allah kepadamu ketika kamu dahulu [masa Jahiliyah] bermusuh musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena ni’mat Allah orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk”

Ke-empat, kepemimpinan

          Islam menuntun umatnya untuk menguasai kepemimpinan di semua tingkatan kehidupan, mulai menjadi pemimpin untuk diri sendiri, keluarga, qoryah, negara dan di tingkat dunia international. Karena tidak akan mungkin muslim menjadi kuat jika tidak memiliki kekuatan politik dan kepemimpinan. Islam mengajarkan politik dan kepemimpinan yang adil, arif serta bijaksana.

         Politik dan kepemimpinan Islam adalah semata – mata  dalam rangka memperjuangkan ketauhidan, kedailan, kesejahteraan serta kedamaian di muka bumi ini untuk seluruh umat manusia termasuk untuk orang – orang yang non muslim sekalipun.

        Semau orang memiliki hak hidup, hak untuk keadilan, hak untuk sejahtera dan bahagia. Apabila seorang muslim menjadi pemimpin tertinggi di suatu negara ataupun di tingkat international, maka itu sudah pasti merupakan amanah dari Allah subhanahu wata’ala agar menjadi pemimpin yang jujur dan memperjuangkan kedamaian untuk seluruh warga negara dan umat manusia dengan tanpa membeda – bedakan status sosial, suku, golongan, ras dan agama.

         Dalam pengelolaan suatu negara atau organisasi, bahwa seorang pemimpin yang muslim tentu memiliki skema dan batas – batas yang sesuai dengan Al Qur anul karim dan hadits – hadits nabi Muhammad Sallallahu alaihi wasallam. Kepemimpinan adalah amanah yang akan diminta pertanggung jawabannya kelak di hadapan Allah subhanahu wata’la.

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ عَنْ مَالِكٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَلَا كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ فَالْأَمِيرُ الَّذِي عَلَى النَّاسِ رَاعٍ عَلَيْهِمْ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْهُمْ وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْهُمْ وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ عَلَى بَيْتِ بَعْلِهَا وَوَلَدِهِ وَهِيَ مَسْئُولَةٌ عَنْهُمْ وَالْعَبْدُ رَاعٍ عَلَى مَالِ سَيِّدِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْهُ فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

Artinya : “Ibn umar r.a berkata : saya telah mendengar rasulullah saw bersabda : setiap orang adalah pemimpin dan akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannnya. Seorang kepala negara akan diminta pertanggungjawaban  perihal rakyat yang dipimpinnya. Seorang suami akan ditanya perihal keluarga yang dipimpinnya. Seorang isteri yang memelihara rumah tangga suaminya akan ditanya perihal tanggungjawab dan tugasnya. Bahkan seorang pembantu/pekerja rumah tangga yang bertugas memelihara barang milik majikannya juga akan ditanya dari hal yang dipimpinnya. Dan kamu sekalian pemimpin dan akan ditanya (diminta pertanggungan jawab) darihal hal yang dipimpinnya”.HR. Bukahri & Muslim

Dalam menetapkan hukum diwajibkan keadilan yang seadil – adilnya :

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَى أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُمْ بَيْنَ النَّاسِ أَنْ تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ إِنَّ اللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُمْ بِهِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ سَمِيعًا بَصِيرًا

Artinya : “Sesungguhnya Allah menyuruhmu menyampaikan amanah kepada yang berhak menerimanya. Dan apabila kamu menetapkan hukum di antara manusia, hendaknya kamu menetapkannya dengan adil. Sesungguhnya Allah sebaik-baik yang memberi pengajaran kepadamu. Sungguh, Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Q.S An-Nisa: 58)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ بِالْقِسْطِ شُهَدَاءَ لِلَّهِ وَلَوْ عَلَى أَنْفُسِكُمْ أَوِ الْوَالِدَيْنِ وَالْأَقْرَبِينَ إِنْ يَكُنْ غَنِيًّا أَوْ فَقِيرًا فَاللَّهُ أَوْلَى بِهِمَا فَلَا تَتَّبِعُوا الْهَوَى أَنْتَعْدِلُوا وَإِنْ تَلْوُوا أَوْ تُعْرِضُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرً

Artinya : “Wahai orang-orang yang beriman, Jadilah kamu penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah, sekalipun terhadap dirimu sendiri atau terhadap kedua orangtua dan kaum kerabatmu. Jika dia (yang terdakwa) orang yang kaya ataupun miskin, maka Allah lah yang lebih tahu kemaslahatan (kebaikannya). Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran. Dan jika kamu memutarbalikkan (fakta) atau enggan menjadi saksi, maka sesungguhnya Allah Maha teliti terhadap segala sesuatu yang kamu kerjakan. (Q.S An-Nisa: 135)

Kaum muslimin semestinya mampu mengurus urusannya sendiri secara mandiri di bawah kepemimpinan Islam yang ideal dan konstitusional dan bermartabat. Sehingga tidak ketergantungan kepada pihak – pihak yang tidak menyukai ajaran Islam. Bukankah Allah memerintahkan tentang kemandirian kaum muslimin, sebagaimana dalam firman Allah subhanahu wata’ala, berikut ini, yaitu :

لَا يَتَّخِذِ الْمُؤْمِنُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَلَيْسَ مِنَ اللَّهِ فِي شَيْءٍ إِلَّا أَنْ تَتَّقُوا مِنْهُمْ تُقَاةً وَيُحَذِّرُكُمُ اللَّهُ نَفْسَهُ وَإِلَى اللَّهِ الْمَصِيرُ

Artinya : Janganlah orang-orang beriman menjadikan orang kafir sebagai penolong setia atau pelindung dengan meninggalkan orang-orang beriman yang lain. Barangsiapa yang melakukannya, maka dia telah lepas dari Allah.Kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka.Dan Allah memperingatkan kamu terhadap diri (siksa)-Nya.Dan hanya kepada Allah kembali (mu)” (QS. Ali ‘Imron : 28).

Kemandirin kaum muslimin tentu tidak boleh diartikan sebagai prilaku memusuhi selain muslim. Karena Islam juga mengajarkan kasih sayang dan hormat kepada sesama manusia termasuk menyayangi yang non muslim. Allah memerintahkan adanya pembatasan pada sisi aqidah dan syariat, sedangkan hubungan sosial harus dibina dengan baik dan santun kepada setiap umat manusia di dunia ini. Pemahaman yang keliru tentang ajaran Islam maka akan berdampak negatif dalam menjalankan kehidupan di alam dunia ini.

Ke-lima, penguasaan ekonomi

Kebutuhan akan kemajuan bidang perekonomian begitu penting sehingga kaum muslimin tidak ketergantungan kepada  Pihak – pihak lainnya manapun di dunia ini. Kemajuan Islam pada masa lalu termasuk pada masa kepemimpinan nabi Muhammad Sallallahu alaihi wasallam, dimana salah satunya adalah bidang perekonomian.

Pada masa kepemimpinan nabi Muhammad sallallahu alaihi wasallam, kaum muslimin menguasai perekonomian di Madinah yang menjulang ke seluruh pelosok jazirah Arab. Apabila kaum muslimin lemah dalam bidang ekonomi, maka sangat besar kemungkinan akan berada dibawah penguasaan orang – orang yang tidak menyukai ajaran Islam.

Dengan demikian, maka kaum muslimin akan sangat sulit untuk bergerak memajukan Islam itu sendiri apalagi untuk mencapai suatu kemenangan. Kesadaran betapa pentingnya kemandirian bidang ekonomi ini, telah di isyaratkan oleh nabi Muhammad sallallahu alaihi wasallam.

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : اَلْـمُؤْمِنُ الْقَـوِيُّ خَـيْرٌ وَأَحَبُّ إِلَـى اللهِ مِنَ الْـمُؤْمِنِ الضَّعِيْفِ، وَفِـيْ كُـلٍّ خَـيْـرٌ ، اِحْـرِصْ عَـلَـى مَا يَـنْـفَـعُـكَ وَاسْتَعِنْ بِاللهِ وَلَا تَـعْجَـزْ ، وَإِنْ أَصَابَكَ شَـيْءٌ فَـلَا تَقُلْ: لَوْ أَنِـّيْ فَعَلْتُ كَانَ كَذَا وَكَـذَا ، وَلَـكِنْ قُلْ: قَـدَرُ اللهِ وَمَا شَاءَ فَعَلَ، فَإِنَّ لَوْ تَـفْـتَـحُ عَمَلَ الشَّيْطَانِ

Artinya “Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu , beliau berkata, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allâh Azza wa Jalla daripada Mukmin yang lemah; dan pada keduanya ada kebaikan. Bersungguh-sungguhlah untuk mendapatkan apa yang bermanfaat bagimu dan mintalah pertolongan kepada Allâh (dalam segala urusanmu) serta janganlah sekali-kali engkau merasa lemah. Apabila engkau tertimpa musibah, janganlah engkau berkata, Seandainya aku berbuat demikian, tentu tidak akan begini dan begitu, tetapi katakanlah, Ini telah ditakdirkan Allâh, dan Allâh berbuat apa saja yang Dia kehendaki, karena ucapan seandainya akan membuka (pintu) perbuatan syaitan. HR. Imam Muslim

Wallahu alam bissawab

  • Penulis : Abi Rayyan

  • Materi pada artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis
  • Apabila terdapat kekeliruan /atau menggangu keamanan suatu negara /atau melanggar hak intelektual, maka akan segera kami hentikan publikasi artikel tersebut
  • Informasi dan konfirmasi dapat menghubungi melului whatsApp : 082221897286

Rekanan Kantor Hukum

http://www.lawfirm.or.id

 

Share

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *